Bagaimana Lelaki Ini Kena ‘sound direct’ dari Allah Masa Membaca Surah Al Waqiah

Saya nak ceritakan apa yang berlaku pada saya di satu pagi selepas subuh sepanjang 11 tahun bergelar peniaga. Niat pada awal berniaga adalah mahu jadi kaya. Biasalah sebagai budak mentah baru nak up masa mula2 dahulu. Hanya ikut ikutan. Apa yang dilihat cara jadi kaya itu yang akan diusaha sampai jadi seperti yang dicita cita. Namun perjalanan bisnes yang tidak mudah dan dihamparkan pelbagai dugaan dan ujian itu semakin mematangkan akal fikiran saya sendiri.

Apa yang saya nak kongsikan buat admin sebagai niat dakwah kepada sesama muslim agar pesan memesan serta ingat mengingati. Supaya ramai yang mendapat petunjuk untuk kembali membetulkan niat sebagai hamba di atas dunia yang fana ini.

Kisah yang berlaku kat saya secara tiba2 seakan peringatan secara ‘sound direct‘ dari Allah.

Macam ni ceritanya. Saya seorang peniaga di ibu kota. Secara jujurnya saya sangat bersyukur dengan rezeki yang dilimpahkan kepada saya dan seisi keluarga. Dapat menunaikan umrah bersama family saban tahun. Melancong ke destinasi percutian idaman dan pelbagai lagi nikmat di atas dunia ini. Alhamdulillah.

Tuan Az Zubair dan famili. Sumber: FB Tuan Az Zubair

Saya suka membaca surah Al Waqiah selepas solat. Saya tidak mengira waktu solat yang mana asalkan ada masa terluang membaca serta memahami tafsirannya. Zaman sekarang sudah banyak app Al Quran. Semudah download secara percuma dan kemudian terus boleh membaca serta memahami tafsirannya. Mudah dan senang dibaca di mana sahaja. Sepanjang hidup saya, memang jadi kelaziman membaca Al Quran, pada suatu pagi tu, seperti biasa saya membaca surah waqiah ini. Namun tiba tiba saya tak dapat membaca secara betul di ayat 46 surah Al Waqiah. Saya ulang ulang baca berkali kali tetapi sama juga sebutan saya tadi. Bunyi hurufnya tidak jelas. Tidak fasih seperti biasa. Saya tak dapat menyebut secara jelas. Lidah seakan berlipat. Bergulung apabila membaca ayat tersebut.

Surah Al Waqiah

Terdetik di dalam hati ” kenapa aku tak dapat nak sebut ni.. selalunya baca lancar jer takda masalah. Pagi ni lain sikit. Mungkin ada pengajaran di dalam ayat ini. Sekejap lagi mahu lihat tafsiran ayat 46 ini. Entah apa lah maksud ayat ini sampai tak boleh sebut” lalu saya membaca hingga habis surah ini.

Setelah selesai menghabiskan surah kegemaran saya tu, (memang rasa best sangat bila dapat baca surah ni. Sejak dari sekolah lagi bila baca surah ni, memang lain macam rezeki yang datang. Nikmat dia takleh nak samakan dengan apa2 pun. Kena alami sendiri baru boleh faham) saya pun buka tafsirnya.

ALLAHUAKBAR!!!

Terkejut saya apabila membaca tafsirannya berbunyi “Dan mereka pula sentiasa melakukan dosa yang besar” tafsiran ayat 46 tadi

Kerana selama saya menyusuri ke hidupan ini ada naik turunnya. Ketika saya bersenang lenang dengan rezeki yang Allah bagi, kadangkala terbabas melakukan dosa dosa besar. Sedangkan ia sangat dimurkai oleh Allah. Tinggal solat fardhu 5 waktu juga salah satu dosa yang besar. Dan dosa dosa besar yang lain rasanya semua kita pun sudah sedia maklum. Ayat 46 ini ditengah tengah penceritaan Allah tentang ‘golongan’ ahli neraka di akhirat nanti. Cuba tengok ayat 45 Allah SWT berfirman:

اِنَّهُمْ كَانُوْا قَبْلَ ذٰلِكَ مُتْرَفِيْنَ
innahum kaanuu qobla zaalika mutrofiin

“Sesungguhnya mereka sebelum itu dilalaikan oleh kemewahan (dunia, dari mengingati hukum Tuhan).”

(QS. Al-Waqi’ah 56: Ayat 45)

Jadi ter scan diri sendiri adakah aku merupakan calon ahli neraka? Oh semestinya tidak Ya Tuhanku. Aku adalah seorang muslim. Aku beriman kepada Allah dan Nabi Muhammad. Terus tersedar dari lamunan yang panjang. Dan akan berusaha menjadi insan yang bertaqwa pada Mu Ya Rabb.

Kekayaan itu tidak salah. Malah dituntut mencari harta dengan berusaha seperti mahu hidup 1000 tahun. Namun tidak pula lupa untuk beribadah seakan mati itu sentiasa membayangi. Mungkin esok hari. Rukun menjadi orang Islam itu kan ada lima kesemuanya. Mengucap, solat 5 waktu, puasa, zakat dan mengerjakan Haji (jika mampu). Tanpa harta bagaimana pula mahu mengeluarkan zakat. Mahu mengerjakan ibadah Haji. Seakan tidak lengkap rukunnya. Namun jika sudah ditakdirkan miskin setelah berusaha sesaya upaya, serahkan pada yang Maha Esa dan Maha Mengetahui.

Saya juga mengharapkan cerita tentang diri saya ni menjadi pengajaran dan asbab kepada kita mendapat hidayah yang berterusan dari tuhan. Saya alu alukan admin share posting jika bermanfaat

Wallahu’alam

Sumber: FB Tuan Az Zubair

Leave a Reply

×
×

Cart

Ferry Modal oceanWP for Elementor Page Builder